Baccarat betting_Gambling Handicap_bet365 download

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Judi online malaysia

MelOnline betting Online betting platformplatformaluOnline betting platformi perhiasan, diharapkan calon mempelai wanita selalu bersinar di kehidupan dan nggak mengecewakan keluarganya kelak.

Perhiasan ini bisa berupa cincin, kalung, liontin, anting atau gelang untuk calon mempelai wanita. Jumlahnya sendiri disesuaikan dengan kemampuan calon mempelai pria. Agar pesan tersampaikan, perhiasan ini haruslah berkilau dan bersinar yakni yang terbuat dari emas, atau berlian jika mampu.

Peralatan rias atau makeup ini diberikan dengan maksud agar sang calon istri dapat menjaga penampilan dan bisa selalu tampil cantik di depan suami.

Bagi adat Jawa, busana putri yang dimaksud di sini adalah bahan kebaya dan kain jarik dari berbagai motif batik. Ada juga yang memberikan seperangkat pakaian jadi seperti baju kerja, baju pesta, baju tidur hingga pakaian dalam wanita.

Begitu banyak wujud barang hantaran pernikahan ini, menjadikan seserahan makin menarik hati. Namun tahukah kamu makna di balik tiap-tiap barang seserahan itu? Hipwee bakal beri penjelasan khusus soal ini. Biar kamu bisa lebih menghayati makna seserahan kelak. Simak, ya!

Cincin nikah biasanya akan diberikan satu set. Satu untuk pengantin pria, satunya untuk pengantin wanita. Bagi calon mempelai muslim, biasanya cincin sang pria nggak berupa emas, bisa diganti dengan cincin berbahan monel atau kuningan. Sedangkan sang wanita tetap diperbolehkan menggunakan cincin yang terbuat dari emas.

Sepatu, selop, atau sandal memang terkadang dimasukkan dalam daftar seserahan karena memiliki peran dan makna sendiri. Biasanya, penataan seserahan sepatu dipadukan dengan tas agar tray seserahan nggak tampak terlalu kosong.

Cincin adalah sebagai simbol pengikat hubungan kedua pasangan agar bisa terus bersama sampai akhir hayat.

Bagi calon mempelai muslim, seperangkat alat sholat menjadi salah satu seserahan wajib. Biasanya isi dari seserahan ini antara lain, mukena, sajadah, tasbih, dan Al Quran. Mengambil dari fungsi barang-barang tersebut, seserahan ini mengharuskan kedua mempelai agar selalu menegakkan tiang agama, yakni sholat. Seserahan berbentuk alat sholat juga dapat jadikan lambang pengingat calon mempelai pada sang pencipta.

Biasanya dipilih makanan yang berbahan dasar beras ketan seperti jenang, lemper, jadah, kue lapis dan sebagainya. Makna makanan tradisional ini juga agar cinta kedua calon pengantin ini selalu lengket sepanjang masa, sebagaimana beras ketan yang setelah dimasak akan menjadi lengket.

Di samping itu, seserahan ini juga berarti pengantin pria bersedia menyediakan perawatan tubuh dan makeup bagi calon istrinya. Biasanya, selain peralatan rias, isi seserahan ini mencakup sabun, shampoo, body scrub, body lotion, masker dan semua perangkat perawatan tubuh yang biasa digunakan oleh calon mempelai wanita.

Seserahan bukan hanya sekadar ungkapan cinta. Berbagai barang hantaran pernikahan itu memiliki setangkup makna akan tanggung jawab seorang pria. Kelak ia akan memenuhi segala kebutuhan istri dan keluarganya. Selain kebutuhan dasar, dalam seserahan terselip juga simbol keseriusan mempelai pria untuk mencintai dan setia pada calon mempelainya.

Daun sirih memang bukan termasuk kebutuhan dasar calon mempelai wanita. Suruh ayu adalah satu set daun sirih yang mempunyai makna mendoakan keselamatan dan kebahagiaan kedua calon mempelai dan kehidupan baru yang mereka tempuh.

Sepasang sepatu memiliki makna agar kedua mempelai siap menjalani kehidupannya bersama dan menapaki mahligai rumah tangga dengan mantap dan berada selalu dijalan yang lurus.

Pemberian tas ini menandakan bahwa calon mempelai pria nantinya mampu untuk membiayai segala keperluan calon istrinya termasuk aksesoris seperti tas.

Makanan tradisional adalah simbol harapan bahwa kedua pasangan akan selalu bersatu sampai akhir hayat dan silaturahmi antara kedua keluarga akan tetap terjaga selamanya.

Memberikan satu set busana wanita ini memiliki arti bahwa kedua calon mempelai harus bisa menyimpan rahasia rumah tangga mereka dengan baik.

Buah-buahan adalah simbol dan harapan agar pasangan yang menikah kelak bisa menghasilkan buah yang melimpah bagi keluarga dan orang-orang yang ada di sekitarnya. Biasanya buah yang diberikan dalam seserahan adalah pisang, anggur, jeruk, apel.

Jika biasanya tas dimasukkan ke dalam hantaran sepatu, maka khusus seserahan tas ini diberikan secara mandiri atau berdiri sendiri menjadi hantaran khusus dengan maksud dan harapan tertentu. Nggak jadi masalah, kan?

Barang hantaran ini sebagai simbol bahwa pernikahan yang akan dilangsungkan antara calon mempelai harus senantiasa berpegang teguh pada nilai agama.

Nah, itulah makna dan filosofi seserahan yang merupakan perlambang kesiapan pihak mempelai pria memantapkan niatnya secara ikhlas beribadah menjalani rumah tangga dan menafkahi istrinya, khususnya di adat Jawa. Oleh karenanya, pilih barang seserahan yang tepat, ya.